Haruskah?

“Saya tugaskan kamu ke Surabaya bersama Fuji. Untuk hotel dan biaya makan, akan ditanggung kantor. Nanti disana, akan ada supir yang siap mengantar kalian kemanapun, asal masih urusan kantor. Kamu siap?”

Siapa yang ga siap, saat bos memberikan tugas ke luar kota bersama orang yang sejak lama gue kagumi, Fuji. Cewe cantik dan pintar. Idaman gue bangetlah.

Tapi sepertinya dia udah punya pacar. Soalnya, selama kami tugas di Surabaya, setiap kali makan malam bareng di hotel, dia selalu sambil ngobrol dengan seseorang di telpon. Dan gue, cuma dapet sapaan, “Kamu udah pesen?” dan “Aku duluan ke kamar ya.”

Selama 3 hari di Surabaya, gue dan dia hanya ngobrolin masalah kerjaan. Sekalinya gue tanya, “Kamu mau jalan-jalan gak? Mumpung di Surabaya nih.”

Dia malah jawab, “Ah, kita beresin kerjaan dulu aja. Biar cepet pulang ke Bandung.”

Jleb banget kan? Ga berani lagi deh gue nanya-nanya hal lain, selain masalah kerjaan. Sakitnya tuh langsung kena hati.

Pas hari terakhir di Surabaya, ternyata kerjaan kami udah beres. Eh, tanpa basa-basi, dia malah ngajakin gue ke Pasar Atum Surabaya.

“Mau ngapain? Beli oleh-oleh?”

“Iya nih. Aku mau beli baju buat Beni dan orang-orang di rumah.”

Beni? Siapa itu? Ah gue bener-bener cemburu saat dia menyebut nama lelaki lain. Tapi, apa berhak gue cemburu? Dia cuma menganggap gue sebagai rekan kerja, gak lebih.

Tiga bulan setelah bertugas ke Surabaya, gue dan Fuji, lagi-lagi mendapat tugas. Kali ini ke luar negeri.

Haruskah gue terjebak lagi di tempat asing, bersama orang yang ga bisa gue dapatkan hatinya?

10 comments:

  1. hahaha semangat, nanti paling ada waktunya dapet partner yang lebih enak. Mumpung jauh sekalian bisa cemewew ya :( hahaha

    ReplyDelete
  2. BIsa jadi, bisa jadi jika kamu gak ada rencana greget buat fuji kak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencana yg greget itu seperti apa sih? Kasih contoh dong

      Delete
  3. Hahaha padahal beni itu kakaknya sendiri yang terus-terusan telpon ngingetin buat jangan lupa beli oleh2

    ReplyDelete
  4. yah, seenggaknya pas fuji telfonan sama cowoknya, itu bisa saingin sms.an sama operator provider, atau nyoba acak nomer biar denger suara halus mbak-mbak operator :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha pengalaman banget kayanya :))

      Delete
  5. Sakit banget tuh.. Suasana yg serba salah

    ReplyDelete